Kok gitu? Unglaublich… Ok deh …. (2)

DISCLAIMER…!!!
Tulisan ini hanya berdasarkan dari pengalaman dan pengamatan sepintas yang dangkal, serta cerita dari beberapa teman yang sudah lama menetap di Jerman. Ini tidak menggambarkan sifat orang Jerman dan Indonesia secara umum.

Banjarbaru – Dalam pergaulan dengan orang Jerman, ada beberapa hal yang membuat masing-masing dari kita hanya geleng-geleng kepala.

Makan dan minum

Orang Jerman ternyata lebih irit kalau soal belanja makan, dibandingkan dengan negara-negara tetangganya seperti Perancis dan Belanda.Tapi begitu konsumtif kalau soal minum bir. Rata-rata orang Jerman mengalokasikan sekitar 9.8% perdapatannya untuk makanan, lebih kecil dibanding Belanda (10.0%) dan Perancis (12.2%) (Eurostat, 2011). Dalam sebuah diskusi non-formal, seorang profesor di Jerman berpendapat bahwa hal ini karena orang Jerman lebih suka menabung daripada menghamburkan uang untuk makanan yang eksotik dan mahal. Hal ini berbeda dengan orang Perancis yang lebih terobsesi dengan makanan yang bercita rasa tinggi meski mahal. Bagi orang Jerman, asal makanan itu sehat dan bikin kenyang, itu sudah cukup.

Orang Jerman sendiri cukup sensitif dengan diskon makanan di supermarket. Hal ini dimanfaatkan betul oleh 5 supermarket besar yang menguasai pasar retail lebensmittel (barang-barang kebutuhan hidup) di Jerman. Mereka bersaing ketat dengan memberikan diskon-diskon. Makanya wajar jika kotak pos dipenuhi selebaran-selebaran diskon terutama saat akhir pekan.

Kalau Indonesia… hmm.. sekitar 50% dari pendapatan dipakai belanja makanan (BPS, 2012). Meski  demikian, kita sangat antusias dengan diskon barang-barang sekunder dan mewah. Tapi jangan coba-coba menaikkan harga makanan seenaknya, bisa turun tuh pemerintah. Ingat, dua rezim jatuh gara-gara harga makanan yang melambung tinggi.

Mau baku hantam? Yakin …?

Di Jerman ada hukum yang membuat orang berpikir seribu kali untuk berkelahi. Misalnya, jika saya memukul seseorang lebih dahulu, maka orang tersebut berhak membalas memukul saya dengan tangan atau apapun sampai saya babak belur setengah mati. Dan orang tersebut tidak akan dapat dituntut dan dihukum karena aksinya dianggap sebagai pembelaan diri. Sedang saya akan dihukum karena dianggap mengancam nyawa seseorang. Bayangkan, sudah babak belur… dipenjara pula… plus bayar ganti rugi kepada orang tersebut. Oh ya, pihak asurasi akan menolak klaim biaya perawatan kesehatan akibat berkelahi tadi.

Makanya kadang ditemui dua orang saling berteriak-teriak di jalan mengajak berkelahi tetapi tidak ada yang mau memukul duluan.

Wah, kalau di Indonesia sih sama-sama dihukum biar “adil”…, atau diselesaikan secara “kekeluargaan”.

Basa-basi

Basa-basi diperlukan sebagai ice breaking, pemecah keheningan. Di Indonesia, pertanyaan-pertanyan seperti: mau kemana, kerja dimana, sudah menikah atau belum, bagaimana keluarga dan anak-anak, dan lain-lain, wajar diucapkan sebagai basa-basi.

Namun, pertanyaan-pertanyaan tersebut dianggap kurang sopan di Jerman, jika ditanyakan kepada orang yang bukan teman akrab. Ngobrol tentang kondisi cuaca adalah pilihan yang tepat untuk sekedar ice breaking. Umumnya orang Jerman sangat antusias bicara tentang cuaca, apalagi jika cuacanya cerah ceria…

Penguasaan bahasa

Di Indonesia, kita akan mudah terkagum-kagum kalau ada orang asing yang bisa berbahasa Indonesia. Kita masih akan tetap ramah bila orang tersebut tidak bisa berbahasa Indonesia meski sudah sekian lama menetap di Indonesia.

Orang Jerman juga akan sangat ramah bila ada orang asing yang berbahasa Jerman dengan baik dan lancar. Tapi keramahtamahan akan hilang bila mereka tahu kalau kita telah tinggal lebih dari satu tahun tapi belum bisa juga bahasa Jerman.

“You are studying and working in Germany, and yet you can’t speak Deutsch..! It’s not nice..”.

Tapi hal ini tidak belaku kalau kita pergi ke dokter praktek. Mereka tetap ramah melayani kok… he.. he..

Keine photo… No photo…

Umumnya di Indonesia, kita akan senang, senyum-senyum, atau cuek, jika ada seseorang yang tiba-tiba memotret kita di tempat umum. Ya…, siapa tau itu talent yang lagi cari calon model atau artis sinetron.

Di Jerman, orang merasa tidak nyaman dan tidak suka jika tiba-tiba difoto tanpa ijin. Salah-salah mereka akan menegur dan meminta untuk menghapus foto, atau langsung melaporkannya ke polisi. Memang memfoto orang di tempat publik tidak dilarang. Tapi mempublish dan mengupload foto yang identifiable ke internet, media sosial, dan media lainnya, tanpa ijin itu dilarang. Orang berhak menuntut kita untuk menghapus foto atau menuntut ke pengadilan. Yah…, bisa dikatakan Jerman merupakan negara yang “tidak ramah” untuk penggemar portrait street photography.

Namun, aturan tersebut tidak berlaku bagi para selebritis. Kita tetap bebas memfoto mereka di tempat umum dan mengupload fotonya. Alasannya, publik berhak tahu tentang kehidupan selebritis. Hmm.. ada yang tertarik jadi paparazzi…?

Oh ya…, mengambil foto di tempat privat (rumah, apartemen, dll) tanpa ijin itu dilarang di Jerman. Untuk itu hati-hatilah, bagi peserta au pair atau pertukaran pelajar, pastikan memperoleh ijin terlebih dahulu sebelum memposting foto keluarga Jermannya di facebook, instagram, twitter, dll.

 


Lihat Part 1 | Part 2 | Part 3 | Part 4 | Part 5 | Part 6 | Part 7

Advertisements

7 thoughts on “Kok gitu? Unglaublich… Ok deh …. (2)

  1. Pingback: Lika-liku ber-streetphotography di Jerman | Kurniawan's Views

  2. Pingback: Kok gitu? Unglaublich… Ok deh …. (7) | Kurniawan's Page

  3. Pingback: Kok gitu? Unglaublich… Ok deh …. (6) | Kurniawan's Page

  4. Pingback: Kok gitu? Unglaublich… Ok deh …. (Part 5) | Kurniawan's Page

  5. Pingback: Kok gitu? Unglaublich… Ok deh …. (Part 4) – Kurniawan's Page

  6. Pingback: Kok gitu? Unglaublich… Ok deh …. (Part 3) | Kurniawan's Page

  7. Pingback: Kok gitu? Unglaublich… Ok, deh …. (Part I) | Kurniawan's Page

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s